Sabtu, 09 April 2016

Satu Hal yang Membuat Alim vs Satu Hal yang Membuat Bodoh


Di zaman modern, terkadang dengan mudah sosok tertentu digelari sebagai alim (jamak: ulama). Apalagi jika didukung media. Dengan mudah seseorang akan diorbitkan.
Misalnya pada bulan lalu. Seorang aktifis pembela LGBT yang tertangkap kamera menjadi peserta demo tiba-tiba tampil di sebuah stasiun televisi dengan dandanan ustadz. Parahnya lagi, dengan terang-terangan mengaku gay.
Masruq rahimahullah pernah mengatakan satu hal yang membuat seseorang menjadi alim dan satu hal yang menjadi tanda bahwa orang itu jahil (bodoh).

كَفَى بِالْمَرْءِ عِلْمًا أَنْ يَخْشَ اللَّهَ وَ كَفَى بِالْمَرْءِ جَهْلًا أَنْ يُعْجِبَ بِعَمَلِهِ

“Cukuplah seseorang itu dikatakan alim jika ia takut kepada Allah dan cukuplah seseorang itu dikatakan bodoh jika ia ujub dengan amalnya sendiri”
Inilah nasehat agung yang dituturkan oleh Masruq, seorang ulama tabi’in yang sering kali shalat sunnahnya membuat kakinya bengkak hingga sang istri menangis melihatnya. Dialah ulama tabi’in yang sering puasa sunnah hingga pernah pingsan karena tetap berpuasa di musim kemarau yang sangat panas. Dialah ulama yang ketika menunaikan haji tak pernah tidur kecuali dalam kondisi sujud.
Dialah ulama yang pernah mendapat hadiah 30.000 dinar dari seorang pembesar Bashrah. Saat itu, sebenarnya ia sangat membutuhkan uang karena berada dalam kondisi kekurangan. Namun ia tidak menerimanya sembari mengatakan “ini adalah rezeki dari arah yang disangka-sangka.” Masruq menolak pemberian penguasa itu. Ketika ulama’ lain mengetahuinya, hal itu membuat mereka semakin tahu kemuliaan Masruq.
Nasehat Masruq merupakan petuah berharga bagi setiap muslim. Bahwa seorang alim, syarat utamanya adalah takut kepada Allah Azza wa Jalla. Sebagaimana firman-Nya:

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ

“Sesungguhnya di antara hamba-hamba Allah yang takut kepada-Nya hanyalah para ulama” (QS. Fathir: 28)
Indikator utama inilah yang membedakan antara ulama sesungguhnya atau ulama sekedar status saja. Imam Al Ghazali menggunakan istilah ulama su’. Ulama yang jelek. Yakni mereka yang tidak memiliki rasa takut kepada Allah. Mungkin pengetahuannya banyak, mungkin wawasannya luas, namun jika ia tidak takut kepada Allah, ia bukanlah seorang ulama. Kalaupun harus disebut ulama, ia adalah ulama su’.
Bagian kedua dari nasehat Masruq adalah kebalikannya. Satu hal yang menjadikan seseorang jahil (bodoh). Yakni ketika seseorang ujub dengan amalnya. Ia merasa amalnya banyak. Ia merasa amalnya paling baik. Lalu ia merasa takjub dengan dirinya sendiri, menganggap dirinya paling baik, menganggap dirinya layak masuk surga.
Ini mengingatkan kita pada sabda Rasulullah tentang satu peristiwa di akhirat nanti. Ada seorang yang dimasukkan Allah ke dalam surga dengan rahmatNya, namun ia menganggap berhak masuk surga dengan amalnya. Lalu ditimbanglah seluruh amalnya tersebut dengan dibandingkan nikmat penglihatan. Rupanya, seluruh amal ahli ibadah itu tidak cukup untuk “membayar” nikmat penglihatan saja. Apalagi jika dibandingkan dengan keseluruhan nikmat yang kita terima. Apalagi jika kita bukan ahli ibadah sepertinya. Wallahu a’lam bish shawab. [Muchlisin BK/Bersamadakwah]

kaos ukuran besar XXXXXL
Satu Hal yang Membuat Alim vs Satu Hal yang Membuat Bodoh
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email